,

Kisah Kutukan Makam keramat Han Wee Sing di Lasem

Makam keramat Han Wee Sing atau dikenal juga namanya sebagai Han du Chun dan Han Siong Kong yang berada di Desa Babagan Lasem, Rembang-Jawa Tengah adalah sebuah kuburan kuno dari tokoh masyarakat Cina (Tionghoa) terkenal di masa lalu.
Tempat ini memang menjadi magnet tersendiri yang selalu di datangi para wisatawan saat berkunjung ke Lasem. Namun dibalik keberadaan tempat menarik ini ada sebuah legenda kutukan abadi Han Wee Sing yang sampai kini masih dipercaya meskipun sudah berabad-abad lamanya.
Alih-alih berkata siapapun orang yang masih keturunan (marga Han) dari keluarga Han Wee Sing, jika berani menetap di Lasem bagi laki-laki akan mengalami kebangkrutan, sedangkan perempuan tak akan bisa mempunyai keturunan. 
Sempat peringatan ini dianggap hanya sebuah mitos oleh generasi keturunannya, Yang berusaha melanggar pantangan tersebut adalah Han Bing Cuan. Keturunan keluarga Han yang pernah tinggal di Lasem sampai akhirnya ia menemui kesialan. Usaha es nya yang sempat besar tiba-tiba mengalami kebangkrutan mendadak. 
Berbeda dengan  nasib keturunan Han lainnya yang mengembangkan bisnis di luar kota Lasem, dan tidak pernah tinggal disana. Umumnya mereka kaya raya dan bisnis mereka berkembang pesat menguasai berbagai kota dan negara-negara di dunia.
Begitu menakutkannya kutukan ini sampai keturunan Han tak berani melintasi Lasem baik melalui transportasi darat maupun lintas udara. Siapakah Han Wee Sing? dan apa yang menyebabkan ia sampai mengutuk seluruh keturunannnya. 
Sahabat kejadiananeh.com berikut kisah selengkapnya yang saya kutip dari artikel Agni Malagina, pemerhati budaya Cina FIB-UI via nationalgeographic.co.id yang berjudul Sebuah Kutukan yang Menghidupkan Lasem.

Ilustrasi

Dikisahkan dalam cerita legenda tentang riwayat kehidupan Han Wee Sing semasa ia hidup dulu. Bahwa ia adalah seorang saudagar kaya raya yang dikenal ulet dan pekerja keras.

Meskipun ia memiliki harta kekayaan berlebih dimasa hidupnya, ia sangat senang membantu dan menolong orang-orang lain disekitarnya. Dan Han Wee Sing pun tak suka menghamburkan kekayaannya di meja judi atau untuk sekedar jual beli candu.
Sayangnya karakter baik dari Han Wee Sing tak menurun kepada kedua anak laki-lakinya yakni Han Te Su dan Han Te Ngo (anak Han Wee Sing seluruhnya berjumlah 5 orang). Mereka dikenal sebagai pemuda yang gemar berjudi sampai kelakuan buruk mereka membuat harta kekayaan Han Wee Sing ludes dan jatuh miskin.
Mirisnya, tak hanya membuat ayahnya menderita di masa hidup. Ketika ia meninggal pun, uang hasil sumbangan para pelayat dibuat foya-foya oleh mereka untuk beradu dadu diatas meja judi. Sampai membuat pemakaman ayahnya tak kunjung terlaksana.
Suatu hari mereka membungkus jenazah sang ayah dan bermaksud untuk menguburkannya dengan pemakaman sangat ‘sederhana’. 
Namun dalam perjalanan menuju tempat makam, Han Te Su dan Han Te Ngo beserta para rombongan yang membawa jenazah terjebak cuaca mendung. Dan tiba-tiba hujan deras pun turun disertai gemuruh petir. 
Emang dasar kelakuan anak durhaka, tanpa tedeng aling-aling mereka pun meninggalkan jasad ayahnya begitu saja di tanah. 
Sementara mereka sendiri mencari tempat untuk berteduh. Tak lama berselang keanehan pun terjadi, peti mati terkubur secara misterius dan mengeluarkan suara keras yang mengutuk bahwa keturunan Han tidak boleh tinggal lagi di Lasem untuk selama-lamanya. 
Bila berani melanggar mereka akan jatuh miskin dan keturunan perempuannya akan mengalami kemandulan. Mendengar suara misterius tersebut, terkejutlah kedua anaknya Han Te Su dan Han Te Ngo, mereka pun berlari ketakutan meninggalkan desa Lasem.
Dimasa kini, diketahui para keturunan keluarga Han banyak menetap di beberapa kota besar, terutama Surabaya. Seperti rumah abu keluarga Han di Surabaya yang memang mereka berasal dari daerah Lasem.

Ilustrasi
Sejarah tentang Han Wee Sing/ Han De Chun/ Han Sion Kong di Lasem
Menurut keterangan batu nisan di Makam Han Wee Sing, tertulis bahwa ia bernama Han Du Chun dan dikenal juga dengan panggilan Han Sion Kong. Sebuah informasi menceritakan tentang riwayat hidupnya saat pendirian nisan pertama pada tahun 33 masa pemerintahan Kaisar Qian Long (1735-1796) sang pemimpin Dinasti Qing tepatnya di era tahun 1768.
Dijelaskan bahwa Han De Chun (Han Wee Sing) berasal dari Tian Bao (Fujian) dan pada saat peletakan batu nisan di makamnya ia diketahui memiliki lima orang anak kesemuanya laki-laki, belasan cucu dan 3 orang buyut.
Sedangkan versi cerita Claudine Salmon dalam jurnal
dokumentasinya yang berjudul The Han Family of East Java Entrepreuneurship and Politics (18th-19th Century) pada tahun 1991 lalu. Menceritakan asal-usul keberadaan keturunan keluarga Han yang didapati berada di Pulau Jawa sampai ke Tianbo, Zhangzhou-Fujian, tempat nenek moyang marga Han berasal. 
Didapatinya rumah keluarga Han Siong Kong terletak di daerah Ximenzhai, Tianbao-Fujian. Dan Han Siong Kong (Han Wee Sing) sendiri lahir di Han Siong Kong lahir di Lubianshe, Tianbao, pada tahun 1673.

Versi lain legenda kutukan abadi keluarga Han Wee Sing juga diceritakan menurut Salmon. Menurutnya saat ia membaca papan arwah di Rumah Abu keluarga Han yang berada di Surabaya. Han Wee Sing lahir di Lubianshe, Tianbao tahun 1673 dan tinggal menetap di Lasem sampai meninggal dunia di Rajegwesi (sekarang dikenal sebagai Bojonegoro) pada tahun 1743. 
Cerita berlanjut saat Salmon menggali tradisi lisan lokal yang menjelaskan bahwa pada saat terjadinya pemakaman Han Wee Sing, terjadi hujan lebat yang disertai petir hebat. 
Peti mati Han Wee Sing dibiarkan begitu saja teronggok di jalanan, karena para pengantar jenasah lari berhamburan untuk mencari tempat berteduh dari derasnya hujan. Cerita berlanjut dengan terkuburnya peti mati tersebut secara misterius.
Konon, arwah Han Siong Kong mengutuk keturunannya karena tidak berbakti dengan menelantarkannya di jalanan. 
Sejak saat itu, keturunan Han dipercaya meninggalkan Lasem. Namun ternyata Han Tjoe Kong dan Han Kien Kong, dua anak lelaki tertua Han Siong Kong, memilih tetap tinggal di Lasem. Sementara Han Bwee Kong menuju Surabaya dan menjadi Kapitan Cina.
Seorang anak Han yang bernama Han Tjien Kong beragama Islam, memiliki nama Soero Pernollo dan menetap di Besuki. Demikian pula Han Hien Kong yang turut bermukim di Besuki. Sedangkan kedua putri Han Siong Kong yaitu Pien Nio dan Poen Nio tidak diceritakan lebih lanjut keberadaannya.
Menurut catatan keluarga Han di Surabaya, kelima anak Han Siong Kong lahir di Lasem. Namun anehnya tidak terdapat papan arwah sang ibunda di Rumah Abu Keluarga Han, Surabaya. Kemungkinan terbesar diduga istri dari Han Siong Kong adalah seorang wanita asal Lasem asli dan bukanlah keturunan Cina.
Sahabat kejadiananeh.com terlepas dari kebenaran atau tidaknya tentang kisah Han Wee Sing yang konon, kutukan abadi tersebut masih terus menghantui para generasi keturunannnya hingga saat ini. 
Kita harus mengakui bahwa keberadaan makam Han Wee Sing turut membantu pendapatan pariwisata khususnya di Lasem. Dan tempat tersebut juga pantas untuk kita jaga dan lestarikan sebagai salah satu cagar budaya nasional kebanggaan Indonesia.

What do you think?

0 points
Upvote Downvote

Total votes: 0

Upvotes: 0

Upvotes percentage: 0.000000%

Downvotes: 0

Downvotes percentage: 0.000000%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Inilah hasil MotoGP 2016 sirkuit Le Mans

Video Hot Ayu Ting Ting Goyang Erotis Diatas Panggung, Coba Lihat